5 Tips Terbaik untuk Menawarkan Bisnis Anda

Ketika ingin menjual usaha kecil dan menengah ada beberapa langkah penting yang harus diambil untuk mempersiapkan dan memudahkan penjualan bisnis dan transfer kepemilikan. 5 tips ini akan membantu dalam mempersiapkan bisnis untuk dijual.

1. Mempekerjakan Tim yang Tepat untuk Menjual Bisnis

Memiliki tim yang tepat sangat penting untuk membantu mempersiapkan bisnis selama proses penjualan berlangsung. Ini karena menjual bisnis membutuhkan investasi waktu yang signifikan. Membuat tim untuk menyertakan broker, pengacara, dan akuntan Anda dapat membebaskan waktu bagi pemilik untuk fokus melanjutkan operasi bisnis mereka sehari-hari, alih-alih memiliki fokus terpisah. Ketika menjual pengetahuan bisnis dan keahlian pasar dan kondisinya diperlukan, itulah sebabnya mengapa mempekerjakan broker disarankan.

Ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan dan broker berpengalaman berkonsentrasi untuk menyatukan pembeli dan penjual dengan memasarkan bisnis. Seorang broker bisa mendapatkan pandangan objektif dan penilaian bisnis dan di mana ia akan duduk di pasar. Memiliki pengacara dan akuntan dalam tim dapat membantu persiapan hukum dan keuangan untuk menjual bisnis. Menyadari dan mengelola posisi keuangan dan hukum bisnis akan menempatkan bisnis dalam posisi yang baik untuk penjualan. Ini untuk menjual untuk mendapatkan hasil terbaik dan untuk mendapatkan nilai maksimum untuk bisnis.

2. Menganalisis dan Menilai Bisnis

Analisis bisnis untuk menilai cara kerjanya saat ini menggunakan S.W.O.T. profil, yang diperlukan untuk lebih memahami kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman bisnis. Analisis ini akan membantu menunjukkan kepada calon pembeli esensi bisnis dan bagaimana kinerjanya di pasar; melihat lingkungan internal dan eksternalnya. Untuk melihat apa yang telah dilakukan dengan baik, apa yang dapat ditingkatkan, peluang apa yang ada dan dapat dimanfaatkan secara maksimal, dan jika ada perubahan di pasar atau ancaman yang terlihat. Menilai posisi pasar bisnis akan membantu dalam rencana dan pertumbuhan bisnis di masa depan. Ini karena calon pembeli dapat melihat lintasan perusahaan dalam hal menunjukkan proyeksi dan perkiraan arus kas, karena bank dan pembeli ingin memiliki visibilitas gambaran ekspektasi perdagangan di masa depan.

3. Menyusun Manual Operasi untuk Bisnis

Memiliki manual operasi untuk bisnis yang memberikan ringkasan tentang bagaimana bisnis dilakukan dan operasi sehari-hari ditangani adalah penting. Manual ini akan terdiri dari kebijakan operasi standar yang tidak terbatas pada personel, perilaku, perilaku, kesehatan, keselamatan dan proses dan prosedur darurat. Ini juga perlu menyertakan informasi organisasi seperti deskripsi pekerjaan, posisi dan hierarki organisasi, detail kontak, dan banyak lagi. Manual operasi akan memastikan bahwa pembeli masa depan memiliki sistem yang terdokumentasi dengan baik untuk diikuti sebagai referensi tentang bagaimana segala sesuatunya bekerja dalam bisnis. Mereka mungkin ingin melakukan uji tuntas mereka sendiri dengan bisnis, jadi manual operasi hanyalah panduan untuk memudahkan mereka menjalankan bisnis karena menguraikan semua yang mereka butuhkan untuk melakukannya.

4. Pastikan Bisnis Itu Rapi

Memastikan bahwa aspek fisik bisnis terlihat rapi adalah kuncinya. Ini karena daya tarik akan meningkatkan nilai bisnis secara signifikan. Setiap area yang tidak memenuhi standar perlu diperhatikan dan diperbaiki karena meluangkan waktu untuk merapikan bisnis dapat membuat semua perbedaan. Perbaikan dapat berupa perbaikan, pembersihan atau perombakan untuk menyempurnakan penampilan usaha. Membuatnya lebih mengundang dan untuk pengalaman pelanggan yang positif, sehingga mendatangkan lebih banyak bisnis. Ini karena memiliki bisnis yang terpelihara dengan baik dan menarik melalui sentuhan lembut, cinta dan perhatian dapat menjadi faktor penentu dalam memposisikan bisnis untuk diakuisisi, dan pembeli menunjukkan minat pada bisnis tersebut.

5. Merevisi dan Memperbarui Kontrak Kerja

Memeriksa kontrak kerja sangat penting untuk mempertahankan staf kunci. Perjanjian kerja harus ditinjau kembali sehingga karyawan saat ini yang penting bagi keberhasilan menjalankan bisnis dan akan berdampak negatif jika mereka pergi, tetap bekerja dengan bisnis setelah ada perubahan kepemilikan. Ini berarti bahwa dengan perubahan bisnis yang signifikan, kontrak perlu mencerminkan hal ini. Kontrak yang akan membuat karyawan tetap terlibat dan mereka tidak pergi yang mungkin berarti memberi mereka insentif seperti kenaikan gaji atau bonus untuk melanjutkan bisnis setelah penjual dihapus dari gambar. Ini karena pembeli mungkin menginginkan karyawan yang ada untuk tetap berada di tempatnya karena mereka memberikan nilai bagi bisnis dengan mengetahui tali bisnis dan menjalankan pekerjaan mereka dengan sangat baik.

Admin

Back to top